Sabtu, 18 Juli 2009

Ada sesuatu yang hilang

17 Juli 2009
Nggak banyak yang aku perhatiin dari kejadian barusan. Yang aku inget, tadi keadaan rumah sepiii banget, mungkin lagi ikut berpartisipasi ke dalam perasaanku sekarang (apaan sih nggak jelas banget deh).

Oke to the point. Aku baru aja putus sama dia. Sedih sih rasanya, tapi gimanapun juga aku tetap harus ambil keputusan, aku nggak bisa terus diem dan ngerasa tertekan kalo terus bareng dia.

Ada sesuatu yang hilang di antara kami, aku nggak tau apa. Tapi kami bukan kami yang dulu lagi, kami udah beda. Yah walaupun dari awal kami emang nggak pernah sama dan selama ini ngerasa sama, tapi aku ngerasa kalo banyak hal yang hilang di antara kami.

Dulu, dia nggak secuek sekarang. Sekarang dia lebih banyak diemin aku dan minta diperhatiin. Oke aku ngerti, tapi nggak selamanya aku bisa ada untuk dia, aku juga punya hal yang harus dikerjain.

Aku ngerasa aja, semakin ke sini, dia semakin keliatan kayak anak kecil. Doyan ngambek, minta diperhatiin, padahal dulu enggak. Mungkin ini yang hilang. Enggak, aku gak nyalahin dia, bahkan mungkin aku yang salah.

Beberapa minggu yang lalu, dia ngomong ke aku, "Beb, bintang yang kamu kasih ke aku udah mulai rontok tuh."
Jadi aku pernah ngasih dia bintang-bintangan, itu loh tempelan glow in the dark (menyala dalam gelap) yang ditempel di langit-langit kamar. Jadi kalo mati lampu, kita serasa liat bintang beneran. Mungkin bintang yang rontok itu sama kayak perasaan aku ke dia. Aku nggak bilang kalo aku udah nggak sayang dia lagi, tapi seolah2 rasa itu perlahan hilang, berkurang dan mulai rontok.

Aku juga ngerasa kalo kami sama-sama nggak siap menjalin suatu hubungan. Aku masih sering nggak ngerti jalan pemikiran dia, aku masih sering kesel waktu dia bisa bercanda lepas sama temennya, sedangkan sama aku selalu serius. Dia juga pernah bilang waktu aku tanya begini,
"Kenapa sih nggak pernah ngapel kerumah ?" Dia jawab, dia belum siap ketemu Mamah Papah . Selama 7 bulan ngejalanin hubungan ini, aku sabar nunggu dia sampai siap buat ke rumah, tapi ternyata nggak ada kemajuan. Intinya dia belum benar-benar siap untuk jadi pacarku.

Aku nggak mau berlarut2 sedih sama keputusan sendiri, aku pasti bisa kuat dan bertahan (cailah bahasanya). Semoga suatu saat dia bisa ngerti gimana perasaan aku selama ini. Dan semoga juga suatu saat dia bisa dapet cewek dan pacaran dengan cara dia, tapi jelas bukan aku.






NB : tadi pagi aku baru aja ngambil piala . Jadi ceritanya aku juara tiga lomba Olimpiade Sains Nasional bidang komputer tingkat kota.
Ini dia pialanya :



Dan ini, orang2 yang pengen ikut beken hhehehe :



Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komentar kalian akan masuk moderasi dulu jika kalian komen di postingan lama. Maka jangan khawatir, komentar kalian pasti akan aku baca. :)