Sabtu, 07 Desember 2013

Cerita Magang


Hai hai ketemu lagi sama Asa yang jarang posting. Maafkan aku yang agak laknat ini yaaa. Bukannya aku sombong atau gimana, cuma sekarang aku lagi ngurusin bisnis di perusahaan papah gitu deh... *PLAKKK!* enggak, enggak, aku bohong. Sebenernya memang lagi sibuk sama kuliah, sama Sampan Mimpi dan magang. Iya magang! Buset sibuknya gak kira-kira deh.

Ngomongin magang, jadi mengingatkan kembali bahwa aku sudah menjadi mahasiswa tingkat akhir yang harusnya tinggal beberapa semester lagi seliweran di kampus. TAPIIII, sebenernya sih aku gak terlalu exited untuk lulus cepat :p apa daya Papa sama Mama pengennya anaknya lulus cepet biar gak malu sama tetangga (?)

Oke kita balik ke cerita magang. Jadi gini, sekarang aku lagi magang di salah satu penerbit gede di Jogja, ya mungkin bisa dibilang penerbit paling gede lah, secara buku-buku yang mereka terbitin itu buku-buku keren. Artinya, kalau kamu magang di penerbit semacam itu, kamu juga dituntut menjadi pekerja yang harus benar-benar bekerja keras. *nangis di pojokan kantor*

Pertama, aku belum pernah kerja di kantor, kedua, aku belum pernah kerja di kantor sebagai desainer, ketiga, aku belum pernah kerja di kantor sebagai desainer dengan tuntutan bekerja dengan speed tinggi. *pingsan di pelukan Freddy Highmore*

Pertama kali masuk kantor dan dikasih kerjaan seabrek cuma bisa bengong, kayak dilepas di tengah laut yang penuh hiu, kamu sendirian dan kamu bingung harus ngapain dulu. Udah terlanjur nyebur, harus berusaha nyelametin nyawamu sendiri. *ah lebay*
Sebenernya gak berat-berat amat kalau kamu udah biasa bekerja dengan speed tinggi. Masalahnya ada di diri kita yang kebiasaan nunda-nunda kerjaan. (KITAAA?!!)

Yang rempong adalah ketika aku harus membelah diri ke tempat magang, ke kampus dan untuk ngerjain pesenan di Sampan Mimpi. Kayaknya satu hari 24 jam itu kurang banget. Rasanya bener-bener pengen membelah diri jadi 4 bagian. Kayak gini:


Hahahaha ngaco ah. Udahan dulu ya. Besok kita sambung lagi. (ini bukan beneran besok loh, aku ngikutin orang Jogja, kalau bilang besok ya gak beneran besok. Halah gitu lah pokoknya.)