Senin, 22 Februari 2010

Permen Istimewa

Kemaren waktu ke minimarket sama mamah, lihat permen ini :



Tanpa pikir panjang langsung diambil dan dibeli. Dulu aku suka ngumpulin tempat permen ini. Dan dulu permen ini istimewa banget buat aku karena harganya yang mahal. Waktu itu harganya sekitar Rp 10.000, mamah gak pernah mau membelikannya buat aku, karena waktu itu gaji mamah sangat sedikit. Satu2nya orang yang bisa membelikan aku permen ini adalah Mbah Kakung. Setiap bulan, sehabis Mbah ambil pensiun, aku selalu ajak Mbah jajan dan minta belikan permen ini hehehehe.

Dulu punya banyak koleksi, tapi sekarang udah gak tau pada kemana itu koleksi.
Waktu googling, dapet gambar ini :

Wah jadi kepengen punya koleksi satu lemari :)

Minggu, 07 Februari 2010

Perut Buncit dan Hidung Merah

Mamah bilang semua anak kecil suka dia. Dia lucu, dia menghibur dan dia menyenangkan. Tapi enggak buat aku. Wajah cemong-cemongnya sangat menyedihkan, baju dengan warna tabrak larinya juga gak keren, ditambah lagi perutnya yang buncit, mulut lebar dan hidung merahnya membuat aku semakin membenci laki-laki itu.

Aku nggak tau jelas kenapa aku nggak menyukai dia dan bahkan bisa lari terbirit-birit ketika bertemu dengan sosoknya. Dia juga pernah membuat mukaku pucat pasi dan hampir pingsan ketika dia menyalamiku beberapa tahun yang lalu. Dia juga pernah membuat aku menangis kejer ketika aku masih berumur 6 tahun.

Aku nggak ngerti apa yang salah denganku, kenapa aku harus takut dengan sosoknya sementara teman-teman TK-ku selalu antusias ketika dia datang, mengerumininya, dan membuat antrian untuk foto bersamanya. Dan ketika saat itu datang, aku berdiri di pojok kelas dan meremas lengan guruku dengan kencang. Bahkan sampai sekarang aku selalu berteriak dan lari ketika dia menghampiriku.



Seberapa pun tampannya wajah aslinya, badut tetap menakutkan buat aku.

Sabtu, 06 Februari 2010

Satu lagi pelajaran hidup dari Tuhan dan papah

Mamah sering ngajakin buat pindah rumah, pergi ninggalin komplek yang udah belasan tahun kita tinggalin. Menurut mamah, komplek yang kami tempatin itu udah gak representatif lagi, lingkungannya gak mendukung, warga2nya yang udah mulai cuek dengan sekitar, ditambah ada beberapa tetangga yang emang ngeselin seperti menanam pohon di jalan umum, bukan dipekarangan rumahnya, ini ngebuat orang2 pemakai jalan merasa sangat terganggu.
Menanam pohon emang bagus, tapi tempatnya juga harus tepat, jangan merugikan orang lain.

Ada juga beberapa diantara mereka yang memakan jalan umum untuk membuat selokan/saluran air, tindakan ini jelas banget ngebuat ruas jalan jadi berkurang. Apalagi buat mamah yang gak begitu mahir belok2in mobil di jalan sempit, ini ngebuat mamah sering ngomel2 sendiri dan ngajakin kita sekeluarga buat pindah rumah dan bikin rumah baru lagi. Kata mamah rumah yang sekarang bisa dijual.

Tapi pendapat mamah gak disetujuin sama papah, papah gak mau ninggalin rumah atau bahkan ngejual rumah kami karena kata papah banyak kenangan dan perjuangan yang kami lalui bersama rumah ini. Disatu sisi papah benar, aku juga rasanya sayang banget kalo harus ngejual dan ninggalin rumah ini. Secara dari kecil udah di sini, banyak banget kenangan yang mungkin sayang banget buat dibuang atau bahkan dilupakan.

Nah, ke-ngototan mamah untuk pindah rumah ini ternyata disadarkan oleh Allah. Beberapa waktu yang lalu, mamah dan papah beli tanah di daerah Amaco, tanahnya lumayan luas dan kebetulan papah dapet harga yang bagus, niatnya di atas tanah ini bakal dibangun toko atau semacamnya karena lokasinya dipinggir jalan.

Karena ngurus tanah itu ribet banget, akhirnya papah minta tolong ketua RT setempat buat ngebatuin papah ngurus tanah itu. And you know what ? Ternyata ada sedikit masalah waktu tanah ini sedang di urus.

Seorang pemilik rumah di sebelah tanah papah ternyata (gak tau sengaja ato enggak) ngambil 30meter tanah yang seharusnya dibeli papah, yah intinya tanah 30 meter itu dipakai buat kepentingan dirinya sendiri padahal itu tanah orang lain. Dan yang parahnya lagi, lokasi rumah dia itu maju banget dari batas rumah-rumah lain di sekitarnya. Dan lagi kata pak RT, itu orang gak bisa dibilangin, orangnya sentimental dan gak bisa diajak kompromi.

Aku bilang sama mamah.
Aku :"Mah ternyata kemana pun mamah mau ajak kita pindah, kita bakal ketemu orang2 kayak gitu ya mah."
Mamah :"Iya dek, mamah baru nyadar."
papah terus ikutan nimbrung,
Papah :"Itu yang dari awal pengen papah bilang, tapi akhirnya mamah tau sendiri kan? Di hidup ini pasti ada masalah, baik itu masalah kita sendiri atau masalah dengan orang lain, dan sejauh manapun kita pergi, kita bisa aja ketemu orang2 seperti itu lagi."

Dari situ aku mulai ambil kesimpulan, apa yang papah bilang bener, jangan pernah mencoba lari dari masalah atau mencoba lari dari lingkungan seperti ini. :)