Jumat, 29 Juli 2011

Buat elo, elo, elo yang gak doyan makan dan suka buang-buang makanan........
Tunggu saatnya ketika lo jadi anak kos!

Senin, 25 Juli 2011

Fly to the Moon


Tidak percaya balon bisa membawamu terbang ke Bulan?
Cobalah sedikit bermimpi :)

Rabu, 20 Juli 2011

Jangan Punya Wajah Seperti Anak Kecil

Yap, jangan punya wajah seperti anak kecil, teman-teman!
Karena sudah berkali2 aku ngurus apa-apa sendiri selalu dianggep remeh, atau gak begitu dipeduliin. Emang sih resiko berwajah imut *preeeeet*, di tambah tinggiku yang cuma setara sama anak2 SD-SMP ini menambah keyakinan orang2 kalo aku ini masih SMP.
Simak cerita di bawah ini...

Karena seminggu yang lalu handponeku hilang, jadi hari ini aku berencana ngurus nomernya biar bisa dipakai lagi.
Selesai terapi aku pergi ke Blok M Plaza, ke salah satu gerai provider di sana. Sendirian. Sampai di sana mbak-mbak CS-nya nanyain apa keluhanku (kayak dokter aje).

Aku: "Hape saya ilang, nomernya ikutan ilang, saya mau balikin nomernya lagi biar bisa di pake mbak"
Mbak2: "Oke tunggu sebentar ya"

Terus aku disuruh ngisi data2, selesai itu aku disuruh nunggu lagi, mbaknya ke belakang meriksa ini-itu.

Mbak2: "Dulu registrasi nomernya atas nama siapa?"
Aku: "Atas nama saya, Asa."

Trus mbaknya ke belakang lagi. Balik-balik, mimik muka mbaknya udah rada asem...

Mbak2: "Maaf, nomernya bukan atas nama Asa. Tanggal lahirnya juga gak sama. Jadi kita gak bisa bantu."
Aku: "Loh kok bisa sih? Itu nomer saya mbak, registrasi pake nama saya kok."
Mbak2: "Kalo bener itu kartu kamu, pasti dulu ngisinya asal2an ya?"
Aku :"Enggak! Saya gak pernah isi asal2an kalo registrasi kartu!" (gak kalah nyolot)
Mbak2: "Tapi buktinya bukan atas nama kamu."
Aku: "Kalo gitu tadi atas nama siapa?"
Mbak2: "Gak bisa kami beritahukan."

Aku diem. Kampret ni mbak2 rada nyolot, nuduh yang enggak2 lagi.

Mbak2: "Kalo itu bener nomer kamu, coba tulis 5 nomer yg sering kamu hubungi di nomer itu."
Aku: "Kan hapenya ikutan hilang, saya gak hafal nomer2nya mbak. Saya cuma inget satu, nomer mamah saya."
Mbak2: "Gak bisa satu, harus lima. Begitu prosedurnya."

Kampret lagi.

Untungnya aku inget masih nyimpen kartu ini:

Aku: "Nih saya masih nyimpen kartu ini!"

Lalu muka mbak2nya langsung berubah.

Aku: "Coba mbak dicek lagi, saya kan udah punya bukti."
Mbak2: "Oke2 saya cek lagi ya, sebentar"

Setelah mbak2nya ngecek lagi, kartu itu tetap bukan atas namaku, tapi nomer mamah terdeteksi sebagai nomer yang sering dihubungi/menghubungi nomerku. Nah kan!

Lalu mbak2nya minta maaf dan langsung bersikap manis ke aku.
Rasanya campur aduk. Kesel, lega, jengkel, semuanya jadi satu.

Jadi kemungkinan besar, yang nyolong handphoneku itu juga mengganti info pemilik kartu. Gak tau ya modusnya apa...

Yaudah segitu aja, yang jelas, jangan ngurus apa-apa sendirian kalo muka kalian imut-imut seperti aku. *dikeplak sekelurahan*

Senin, 18 Juli 2011

Jakarta


Jakarta
Jakarta m
Jakarta me
Jakarta mem
Jakarta memb
Jakarta membu
Jakarta membua
Jakarta membuat
Jakarta membuat r
Jakarta membuat ra
Jakarta membuat ras
Jakarta membuat rasa
Jakarta membuat rasa s
Jakarta membuat rasa si
Jakarta membuat rasa sim
Jakarta membuat rasa simp
Jakarta membuat rasa simpa
Jakarta membuat rasa simpat
Jakarta membuat rasa simpati
Jakarta membuat rasa simpatim
Jakarta membuat rasa simpatimu
Jakarta membuat rasa simpatimu m
Jakarta membuat rasa simpatimu me
Jakarta membuat rasa simpatimu men
Jakarta membuat rasa simpatimu meny
Jakarta membuat rasa simpatimu menyu
Jakarta membuat rasa simpatimu menyus
Jakarta membuat rasa simpatimu menyusu
Jakarta membuat rasa simpatimu menyusut

menyusut
menyusut
menyusut
menyusut
menyusut

Minggu, 17 Juli 2011

Sebuah Janji

Buat kak Gadis, pernah janji buat ngebikinin gambaran kalo lagi-agak-nganggur :p

Minggu, 10 Juli 2011

Teruntuk Ibuku

Ibu,
Masih ingatkah ketika aku kecil dulu,
Ketika aku masih belum bisa memanggil namamu,
Hanya bisa menangis sendu?

Ibu,
Masih ingatkah ketika dulu,
Setiap malam aku selalu membangunkanmu,
Meminta untuk dibuatkan susu?

Ibu,
Maafkan kerap kali membohongimu,
mengecewakanmu dan melukaimu
sungguh aku memohon pada Tuhan untuk menghukumku atas semua kesalahanku padamu

Ibu,
Berapapun kata yang aku tulis di sini tidak akan mampu menebus pengorbananmu
9 bulan kau mengandungku, 19 tahun membesarkan dan menghadapi kelakuan nakalku

Ibu,
Ketika tiba waktunya aku membanggakanmu,
Dengan apapun itu, aku berjanju padamu,
Kau akan merasa semua pengorbananmu tidak sia-sia untukku.

Sabtu, 09 Juli 2011

How to Believe

Sebuah lukisan.
Bentuk visualisasi dari lagu Bridgit Mendler yang judulnya "How to Believe"
-acrylic on canvas-

Jalan ke Bulan

Kamu menunjukkan jalan ke Bulan
Lewat sini
Di sini
Begini
Seperti ini
Lalu begini

Tapi kamu tidak pernah memberitahu jalan pulang
Di mana
Lewat mana
Bagaimana
Ke mana
Seperti apa

Rabu, 06 Juli 2011

Finally, we meet again! :)

Bagaimana jika kalian bertemu lagi dengan sahabat lama yang sudah 3 tahun tidak kalian temui?
Of course! Bahagia banget kan pastinyaaa. :D

Udah beberapa kali janjian tapi gak jadi terus, adaaaa aja halangannya. Nah akhirnya hari ini kami bisa have a quality time berdua. :)

Karena lokasi terapi deket banget sama Blok M, selesai terapi jam 2, aku langsung capcus ke Blok M Square. Sampe sana celingak celinguk, Asya belum dateng. Akhirnya nangkring dulu di toko buku sambil cuci mata (jangan bayangin nyuci mata pake kertas, ya! :p)
Gak lama, dia BBM bilang udah nyampe depan Blok M Square, langsung deh ngibrit ke situ.
Waktu ketemu langsung pelukan dan teriak2 gak jelas gituuuu. Ah spechless lah pokoknya!

Terus, Asya ngajakin ke Grand Indonesia, ke Magnum Cafe katanya! Cihuy berasa anak gahul Jakarta gueh hahaha.
Well, kita berdua naik Trans Jakarta dari Blok M, mulai dari ngantri, di dalem busnya sampe masuk ke GI-nya kita ngegosip aja, ngomongin temen2 sekalas jaman dulu lah, alaynya kita dulu lah, dan lain-lain.
Bibir kami gak berhenti sahut2an terus ketawa ngakak2 bareng kaya orang gila. (kita masih gak berubah dari dulu)

Terus terus, sebelum ke Magnum Cafe kita makan isi perut karena udah laper banget, Magnum Cafenya juga masih ngantri panjang gila.
Selesai makan baru deh kita ikutan ngantri di Magnum Cafe.

Waktu ngeliat menunya, aku yang dasarnya kalau makan gak lebih dari sepuluh ribu, kali ini ngerasa kecekek dengan ngeliat harganya. Buset daaaah, hidup ini keras. *oke gak nyambung*
Akhirnya kita pilih yang agak murah, dan yang magnumnya isi dua biar ngirit hahaha.

Daaaan ini dia menu yang kita pilih:





Lupa deh apa namanya, yang jelas isinya es krim magnum dua. Satu original satu almond, ada kue kering(?), ada waffle, pisang, disiram pake coklat dan caramel. Uh yummy :9


Ini Asya.
Cantik ya? Naksir? Gak boleh, udah ada yang punya! :p



Antara kebius sama rasanya dan bingung mau bayar pake apa.



Satu es krim lagi masih muat kok :p


Bodo amat diliatin mas2 yang jaga, yang penting foto!!! XD

Minggu, 03 Juli 2011

Belajar Melukis Bersama-sama

Karena banyak bengongnya, aku diminta buat ngajarin sodara2 untuk ngelukis. Yah cuma ngelukis keci2an aja sih, medianya kaos. :)

Akhirnya aku, Tante May dan Nuke berbondong ke Prapanca. (ceritanya tempat belajar ngelukisnya di sana, rumah adeknya Tante May)

Aku ngajarin 3 orang, Nuke kelas 2 SMP, Farhan 1 SMP dan Fibi 3 SD.

Wah menyenangkan deh pokoknya! Minggu depan acara belajar melukis ini masih ada hihihi.
Nah ini kaos yang dilukis mereka. Sayangnya waktu proses melukisnya gak sempat aku foto karena sibuk ngebantuin mereka. :p






Nuke, Farhan, Fibi dan kaos lukisan mereka :D