Rabu, 20 Juli 2011

Jangan Punya Wajah Seperti Anak Kecil

Yap, jangan punya wajah seperti anak kecil, teman-teman!
Karena sudah berkali2 aku ngurus apa-apa sendiri selalu dianggep remeh, atau gak begitu dipeduliin. Emang sih resiko berwajah imut *preeeeet*, di tambah tinggiku yang cuma setara sama anak2 SD-SMP ini menambah keyakinan orang2 kalo aku ini masih SMP.
Simak cerita di bawah ini...

Karena seminggu yang lalu handponeku hilang, jadi hari ini aku berencana ngurus nomernya biar bisa dipakai lagi.
Selesai terapi aku pergi ke Blok M Plaza, ke salah satu gerai provider di sana. Sendirian. Sampai di sana mbak-mbak CS-nya nanyain apa keluhanku (kayak dokter aje).

Aku: "Hape saya ilang, nomernya ikutan ilang, saya mau balikin nomernya lagi biar bisa di pake mbak"
Mbak2: "Oke tunggu sebentar ya"

Terus aku disuruh ngisi data2, selesai itu aku disuruh nunggu lagi, mbaknya ke belakang meriksa ini-itu.

Mbak2: "Dulu registrasi nomernya atas nama siapa?"
Aku: "Atas nama saya, Asa."

Trus mbaknya ke belakang lagi. Balik-balik, mimik muka mbaknya udah rada asem...

Mbak2: "Maaf, nomernya bukan atas nama Asa. Tanggal lahirnya juga gak sama. Jadi kita gak bisa bantu."
Aku: "Loh kok bisa sih? Itu nomer saya mbak, registrasi pake nama saya kok."
Mbak2: "Kalo bener itu kartu kamu, pasti dulu ngisinya asal2an ya?"
Aku :"Enggak! Saya gak pernah isi asal2an kalo registrasi kartu!" (gak kalah nyolot)
Mbak2: "Tapi buktinya bukan atas nama kamu."
Aku: "Kalo gitu tadi atas nama siapa?"
Mbak2: "Gak bisa kami beritahukan."

Aku diem. Kampret ni mbak2 rada nyolot, nuduh yang enggak2 lagi.

Mbak2: "Kalo itu bener nomer kamu, coba tulis 5 nomer yg sering kamu hubungi di nomer itu."
Aku: "Kan hapenya ikutan hilang, saya gak hafal nomer2nya mbak. Saya cuma inget satu, nomer mamah saya."
Mbak2: "Gak bisa satu, harus lima. Begitu prosedurnya."

Kampret lagi.

Untungnya aku inget masih nyimpen kartu ini:

Aku: "Nih saya masih nyimpen kartu ini!"

Lalu muka mbak2nya langsung berubah.

Aku: "Coba mbak dicek lagi, saya kan udah punya bukti."
Mbak2: "Oke2 saya cek lagi ya, sebentar"

Setelah mbak2nya ngecek lagi, kartu itu tetap bukan atas namaku, tapi nomer mamah terdeteksi sebagai nomer yang sering dihubungi/menghubungi nomerku. Nah kan!

Lalu mbak2nya minta maaf dan langsung bersikap manis ke aku.
Rasanya campur aduk. Kesel, lega, jengkel, semuanya jadi satu.

Jadi kemungkinan besar, yang nyolong handphoneku itu juga mengganti info pemilik kartu. Gak tau ya modusnya apa...

Yaudah segitu aja, yang jelas, jangan ngurus apa-apa sendirian kalo muka kalian imut-imut seperti aku. *dikeplak sekelurahan*

3 komentar:

  1. yaa kalo udah takdirnya gitu, yaa mo gimana lagi. masa musti di operasi plastik biar wajahnya kliatan dewasa.. hehe
    gpp muka kliatan muda brarti itu kan pertanda km awet muda :)
    biarin aja wajah muda tapi kepribadian n otak dewasa...
    aq juga trmasuk org yg kyk km. Umur 20 thn, tapi org" mengira aq msh nak SMA.. hadduh. hehe
    yg penting brsyukur deh. klo di syukuri itu nikmat rasanya :)

    BalasHapus
  2. saya juga suka dibilang kaya anak kecil sama temen2, nyampe pernah sempet ngedown.. tapi bener, syukuri ajah nikmat dari Allah swt ini :)

    BalasHapus

Komentar kalian akan masuk moderasi dulu jika kalian komen di postingan lama. Maka jangan khawatir, komentar kalian pasti akan aku baca. :)