Senin, 08 Maret 2010

Skoliosis

Mungkin temen2 yang udah sering baca blog aku, pasti tau aku sering tulis skoliosis, tapi aku belum pernah jelasin yah skoliosis itu apa ?

Apa itu skoliosis ?

Definisi :
- Skoliosis adalah kelengkungan tulang belakang yang abnormal ke arah samping, bisa membentuk S atau C
- Sekitar 4% dari seluruh anak-anak yang berumur 10-14 tahun mengalami skoliosis; 40-60% diantaranya ditemukan pada anak perempuan.

GEJALA :
- tulang belakang melengkung secara abnormal ke arah samping
- bahu dan/atau pinggul kiri dan kanan tidak sama tingginya
- nyeri punggung
- kelelahan pada tulang belakang setelah duduk atau berdiri lama
- skoliosis yang berat (dengan kelengkungan yang lebih besar dari 60?) bisa menyebabkan gangguan pernafasan. (sumber : http://medicastore.com/)

Masih bingung ?
Oke aku kasih gambar tulang belakang penderita skoliosis .
Ini dia contohnya



Lucu yah tulangnya ? Unik gitu . Hehehe
Itu juga yang terjadi pada tulang belakangku .
Bengkok gak jelas gitu deh .

Awalnya aku gak percaya tulang belakangku bisa ngebengkok kayak gitu, aneh emang, tapi itu emang beneran terjadi pada tulangku .
Aku pikir itu kutukan, atau kiriman santet (pikiran yang primitif abis), tapi ternyata penderitanya lumayan banyak (bernafas lega) .

Aku baru tau aku menderita skoliosis waktu aku duduk di kelas 2 smp, sekitar tahun 2005 .
Waktu itu aku disuruh dokter keluarga untuk memeriksakan tulang belakangku yang terlihat asimetris ke dokter orthopedi .
Dan pada saat itulah aku, mamah, papah dan mas tau kalo sebenarnya tulang aneh di punggungku itu namanya Skoliosis . .

Yah, miris memang, harus menerima keadaan gak bisa tinggi dan gak bisa tumbuh sempurna seperti anak cewek lainnya, tapi dukungan mamah dan papah ngebuat aku kuat :)

Mamah berusaha mencari jalan lain selain operasi yang dianjurkan dokter orthopediku, karena operasi resikonya sangat besar, salah-salah aku bisa lumpuh total (hiiyyy ngeri ah)

Akhirnya pada suatu waktu aku dibawa ke suatu bengkel sama mamah .
Bukan bengkel mobil, tapi bengkel tulang .
Apa itu bengkel tulang ?
Jadi bengkel itu tempat pembuatan kaki palsu, tangan palsu, dan baju peyangga buat tulang belakangku .
Aku dibikinin baju penyangga sama orang di sana, yang lebih sering disebut Brace, terbuat dari mika setebal kurang lebih 1 cm .
kurang lebih seperti ini bentuknya : (tapi ini bukan braceku, aku dapet dari googling, nanti aku upload poto braceku yang asli kalo udah ketemu dimana bracenya hahahaha)



Aku harus pake brace setiap hari, di lepas cuma pas tidur dan mandi .
Jujur, pake brace bikin aku tersiksa, selain gak bisa banyak gerak, aku juga gak bisa menggaruk punggungku ketika ada serangan gatal yang dasyat .
Selain itu, aku selalu jadi bahan ejekan waktu itu .
Aku dibilang aneh sama teman-temanku .
Dan itu ngebuat aku nangis sehabis pulang sekolah hampir setiap hari .

Mamah gak berhenti cari alternatif lain untuk tulangku,
suatu hari mamah menemukan artikel di koran tentang treatment skoliosis di Jakarta,
setelah mamah surfei ke lokasi dan bernego dengan papah, akhirnya aku dikirim ke Jakarta untuk terapi selama 6 bulan .
Otomatis aku juga harus sekolah di sana selama aku terapi, kebetulan waktu itu aku baru masuk di sma .

Dan aku menjalani terapi di sana dengan senang .
Ini salah satu alat terapi di sana :




Sampai sekarang, aku masih menderita skoliosis, dan keluargaku tetap tidak memutuskan untuk mengoperasi tulangku .
Kalau nanti aku diterima kuliah di Jogja, aku bakal nerusin terapi itu walau di klinik yang berbeda, karena klinik yang dulu udah di tutup .

Cukup dulu ya ngocehnya, nanti kapan2 aku nulis lagi soal skoliosisku hehehehehe
O iya satu lagi, aku nggak pernah menyesal dilahirkan sebagai penderita skoliosis lo :)

11 komentar:

  1. sama2 scolioser nih kita, hehehe. btw, emang km berapa degree? soalnya aku pake brace'nya 23 jam sehari, jadi g mungkin dilepas untuk tidur, kecuali untuk mandi&renang aja.
    kunjungi blog aku ya. aku jg tulis tentang scoliosisku :)

    BalasHapus
  2. Hai kak Indi, makasih udah nyempetin mampir, aku pembaca novel kakak lho :)

    Degree aku 47 sama 27, harusnya tidur dipake sih, tapi akunya yg bandel hehe :)

    BalasHapus
  3. hai ,, sLam knal . . =)
    q jg scolioser. SmPai sekarang q bLum bsa nrima knyataan kalo q adalah seorang scolioser. Q terlalu takut menerima ini semua. setiap kali q bercermin aku slalu nangis *tapi g d depan rang lain* & kalo d luar q slalu minder . Yg q lakuin slama ni hanya menutupi skoliosis dr rang lain. setiap q dnger skoliosis, g tau kenapa pengen y nangis padahal q dah brsaha nahan biar g nanis tp percuma.
    maaf jadi curcol , , tp q salut sama Asa . =)

    BalasHapus
  4. @Dhyiah: Hei, jangan minder. Kita emang beda dari orang lain tapi kita istimewa! :) dulu aku juga sempet minder tapi gak lama. Jangan nyerah ya, jangan kalah sama skoliosis! :)

    BalasHapus
  5. hai. saya juga scolioser, tapi saya telat periksakan diri akhirnya saya sudah 50 derajat udah gak bisa pake brace. dan besok saya sudah harus masuk kerumah sakit dan tanggal 4 juli sudah dioperasi #curcoldikit

    BalasHapus
  6. Gak ada kata terlambat kok :)
    Derajatku terakhir periksa 47 yang atas, yang bawah 27, itu udah 3 tahun yang lalu loh, mungkin sekarang udah tambah banyak.
    Tapi aku mutusin untuk terapi daripada operasi :)
    Sukses ya operasinya, semangat! :D

    BalasHapus
  7. kak di jogja di mana ya terapinya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di Jogja belum ada, aku terapinya di Jakarta.
      Kalau di Jogja cuma ada yoga untuk tulang belakang di daerah sleman :)

      Hapus
  8. aku skoliosis juga.. pinggang kananku bengkok ke dalem, tapi... gak ngerasa apa apa .__. udah lama. tinggi aku 168 malah... :|
    memang bahaya ya? jadi ngeri .__.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau gak ada keluhan gak papa Del, malah bagus kok.
      Yang perlu diterapi/dioperasi itu kalau udah mengganggu kegiatan kita dan sakit gitu2.
      Lumayan tinggi juga ya kamu, ada beberapa kasus skoliosis yang bisa tinggi kalau degree-nya gak parah :D

      Hapus
  9. ternyata bukan cuma aku doang yang scolioser.
    gara-gara itu tinggi aku juga jadi ngga ideal, dulu sih iya sempet minder tapi sekarang ngga peduli dan ngga mau dengerin lagi omongan orang2 yg bikin minder :D

    BalasHapus

Komentar kalian akan masuk moderasi dulu jika kalian komen di postingan lama. Maka jangan khawatir, komentar kalian pasti akan aku baca. :)