Senin, 22 Agustus 2011

Ini Kucingku, Mana Kucingmu?






Setelah Nami (baca ceritanya di sini), keluarga kami mutusin buat mengadopsi "Adik kecil" lagi. Sebenernya adik kecil ini di dapet mas dari jalan, katanya coraknya lucu jadi dia bawa pulang deh. Dulu diambil waktu dia masih segede genggaman tangan orang dewasa, kata mas dia ditinggal sama induknya. Kasian :(

Kucing di atas namanya Mucil. Coba deh perhatiin fotonya, di bagian jidatnya ada corak "M" right? Entah kebetulan atau engga, pas banget sama namanya yang berawalan huruf M. Lucu ya? :D

Nah, si Mucil ini sekarang udah lumayan gendut, dan nakaaaaaal banget. Gak bisa liat tangan atau kaki orang nganggur langsung diterjang dan digigit sama dia. Tapi, nyalinya gak lebih besar dari ukuran matanya. Dia pengecut banget! Makan aja harus ditungguin sampai selesai. Dia takut digangguin kucing lain. Hihihi :D

Kehadiran Mucil di rumah bikin suasana jadi rame, berasa punya adik kecil soalnya dia atraktif banget. Lari-lari, loncat-loncat, nyakar karpet, namanya juga anak-anak. :D
Dan kita semua sayang Mucil. :3

6 komentar:

  1. ihhh lucu bangeeet :3 pengen deh punya kucing.. tapi ga dibolehin :((

    BalasHapus
  2. Loh kenapa gak dibolehin? Kucing kan lucu :D

    BalasHapus
  3. Wuahahhaha...
    kucingku ndak ta' foto ...
    kucing liar di rmh soalnya..
    ada 2 ekor.
    sudah kayak keluarga.tapi blm dkasih nama dari dulu.hhi

    BalasHapus
  4. Walaupun kucing liar, dikasih nama aja, itu tanda kita sayang sama mereka :)

    BalasHapus
  5. Mucil itu bahasa balikpapan sa, artinya nakal. Haha
    Sama nih sm kucingku gak bs liat kaki nganggur -__-
    olot

    BalasHapus
  6. Baru tau itu bahasa balikpapan.
    Itu yang kasih nama mamaku hahaha

    BalasHapus

Komentar kalian akan masuk moderasi dulu jika kalian komen di postingan lama. Maka jangan khawatir, komentar kalian pasti akan aku baca. :)